Sembang seorang student. (-,-)

by 11:08 AM 5 komen
Assalamualaikum dan selamat sejahtera!

 Thw Wise Man | via Tumblr

Dulu, masa form 4 dulu, ada seorang ustaz yang sangat aku admire. Admire as in admire seorang student kepada seorang ustaz lah, not the mushy-mushy gedik gilos tuh. Kalau ada yang follow aku dari awal aku form 4 ( 2 tahun lepas) lagi, maybe korang ada terbaca satu entry aku, yang isi dalamnya ada juga diselit betapa aku kagum kat beliau. 

Or maybe, lepas aku kemaskini blog for times, mungkin entry tu pun dah tak wujud lagi. 

Muahaha.

Tapi satu yang pasti, sampai sekarang pun, respect aku kat ustaz tu masih tak surut. Motif aku mention nama dia di sini? 

=,="

Just terkenang kembali, (cecehh) zaman form 4 dulu, time ustaz mengajar, kerap jugak dia ajukan soalan kat aku. Dan kalau tak pun, soalan yang ditanya umum untuk seisi kelas, aku yang dok tercorot kat belakang ni jawab. Pernah satu hari, ustaz adakan kuiz, and kitorang berpecah membentuk kelompok. Tetiba dalam satu soalan yang agak payah tuh, seorang member dalam group aku kata, "Mana aci ustaz! Soalan punya susah... kitorang semua yang memang dah tutt dah." And those kind of excuse lah, yang menunjukkan kitorang tak leh jawab soalan tu.

And guess what ustaz punya answer? Katanya, "Eh... ada pulak. Tu, Mimi ada tu."

 
Time tu aku memang, ngee~~ sengih ajelah. 

Bangga kot, bila ustaz sendiri iktiraf kita macam tu.

Walaupun admit it lah, masa tu memang sampai ke sudah soalan tu terbiar tak berjawab. Muahahak! Bajet je lebih.

Itu cerita dua tahun lepas.

And to be honest, entry ni ditulis sebenarnya untuk cerita situasi hari ini, the present, bukan cerita semalam. 

Tahun ni, sekali lagi ustaz ajar kitorang. STAM. 
Masa awal tahun dulu, time ustaz ajukan soalan and then teliti duty roaster kat dinding and panggil nama aku, aku bangun and bila ustaz tengok aku ustaz kata, "Hah, Syamimi Al Fatihah, ada lagi. Dah dua tahun tak jumpa," and something like that lah. Aku ingat-ingat lupa. 

Masa tu, I was like.. whoa~ ustaz still ingat aku. Nama penuh doh. Bangga yang aku rasa dua tahun lepas datang lagi.

TAPI. Tapi sekarang, aku rasa macam... spoilt semacam je. Bukan spoilt dengan cara ustaz mengajar, bukan sama sekali. Tapi, cara aku terima apa yang ustaz ajar tu, rasa macam slow je. Loading. Hehh... Ustaz masuk mengajar, tak agak-agak aku boleh tersengguk. Kalau tak tersengguk pun, aku terlena dalam tegak. Huh, yang pastinya ustaz memang sedarlah. Tapi tak taulah, mintak aku je yang perasan. Orang kata orang perempuan ni perasan kan? Dalam kes ni, aku perasan ustaz sedar aku tidur, walhal, ustaz tak tau pun aku wujud dalam kelas tuh! 

Huhuahha!

Tapi sejujurnyalah, memang terasa kelainannya. Bila seorang cikgu yang dulunya selalu sebut nama kita, tanya soalan itu ini kat kita, tapi lepas tu, memang tak mention langsung nama kita. Seolah-olah cikgu tu kecik hati sangat dah dengan aku.

Aku cuba okey, bertahan, tapi tak tahulah. Start je cikgu-cikgu berkenaan- bukan ustaz tu aje- mengajar, jadi lali semacam mata aku. Bila aku titik air kasi basah banyak, bolehlah tahan lima minit. Lepas tu, berulang lagi.

Sadis sungguh.

תמונות ציר זמן | via Facebook
Gambar takde kena mengena.

Sekarang, nak pergi sekolah pun, rasa macam... uhh... sangatlah malas. Pergi pun bukan aku boleh fokus. Entah kenapa dah. 
Nak-nak lagi, lepas pembubaran tingkatan enam hari tu. Dari kelas yang isinya kaum hawa saja sekarang dah jadi Adam cum Hawa. Hoh... sangat rimas hokey. Kena pulak aku dapat tempat bersebelahan dan belakang lelaki. Walaupun ada space, tapi kecanggungan tu... sangatlah terasa. Nak tersenguk dalam kelas tu kena fikir empat belas kali! Tapi still, aku buat. Ngee~

Terkadang, aku jadi fikir balik, matlamat aku ni apa hah? 

Aku jadi fikir balik, masa dapat tau aku dapat Accounting kat UiTM tu, kenapa aku boleh sesenang hati reject? Yeah, masa tu aku tau apa aku nak. Aku tau aku tak nak diploma dan aku tak nak akaun. Masa tu bagi aku, cukuplah dua tahun je aku bergelumang dengan formula akaun segala bagai tuh. Heh... heaven memang heaven, tapi entahlah. 

Dan yang pasti, masa tu mata aku cuma nampak LAW. Sampai sekarang aku nampak law, sebab tu aku ambik STAM.

Tapi, dengan apa yang aku buat sekarang, aku jadi tertanya, berbaloi ke aku reject offer tu dan decide untuk go on dengan STAM sedangkan musim honeymoon dari SPM tu aku masih lagi rasa sayang nak tinggal!

Kadang-kadang, sikit rasa menyesal tu ada lah... bukan menyesal sebab tolak offer. Tapi menyesal sebab aku terlalu jual mahal. Masa check dulu, aku tengok accounting kat UiTM, okey, terus aku hela nafas and pangkah tab tu. Tidak kata nak check dulu kalau aku terima, aku akan berhijrah ke mana? Dekat ke jauh? 

Sekarang ni bila dengar kata UiTM, rasa nak toleh dua kali. Hehh..
 Baca bio penulis, UiTM, rasa macam, ehh... 
Rasa family. Huhuhaha. Over dah kut. Inilah jadinya bila diri masih dok terkapai tak tahu nak buat apa.  

Manuskrip? Jangan tanyalah. Dulu musim SPM koman-koman pun boleh siap 4-5 buah Cerpen, tapi tahun ni? Ngee~ sila janga tanya ya. Huu. Cerita Cha dengan Rifqi tu je yang mampu kepala buat sekarang... tu pun jarang sangat. Selalu bukak laptop, jadi terkebil-kebil tak tahu nak buat apa. 

Uh.

Awak,

Ya, awak, akak, adik, abang (ecehh), yang concern... sila doakan saya ya? Biar boleh bertahan tiga bulan ni pun cukuplah. Haha, memang tiga bulan je pun, lepas the real Exam bulan sepuluh, cuti sembilan bulan. 

Roses And Sunshines - xD | via Tumblr
HoyeahhH!!

P/s: Untung saja Syafawi untuk aku dah lepas. Hehh..

-Kota Bharu-
-140713-

AlFatihah Hassan

Developer

Cras justo odio, dapibus ac facilisis in, egestas eget quam. Curabitur blandit tempus porttitor. Vivamus sagittis lacus vel augue laoreet rutrum faucibus dolor auctor.

5 comments:

  1. of cos rasa sedih bila keadaan jadi camtu , so benda yang lepas tu , biarkan je :)
    yang penting masa sekarang , do the best and struggle :)

    ReplyDelete
  2. good luck!
    moga Allah permudahkan urusan awak dunia akhirat :D

    ReplyDelete
  3. insyaAllah.. ^_^ tgh suitkan diri dgn masa free yg terlampau banyak nih.. hehh..

    sbb tu org kata, masa lapang tu ujian yg sgt berat compare dgn masa semput... huhu.

    ReplyDelete